gmnisumedang

Pejuang Pemikir-Pemikir Pejuang!

Supeni, Figur Wanita Marhaenis

Gigih, ideologis dan politis. Ketiga hal itulah yang menurut penulis dapat merefleksikan karakter tokoh pejuang  perempuan yang satu ini: Supeni. Wanita kelahiran Tuban, 17 Agustus 1917 ini  mengabdikan  seluruh  hidupnya demi   perjuangan politik dan ideologi  yang diyakininya. Kiprah sebagai aktivis pelajar, aktivis perempuan, pejabat negara, politisi hingga pimpinan partai telah ia lakoni. Berikut uraian singkat riwayat hidupnya.

Berawal dari Muda

Jiwa aktivisme yang bersemayam dalam diri Supeni mulai menggeliat ketika ia menginjak usia remaja. Pada masa itu, perjuangan menentang  penguasa kolonial  melalui jalur politik kian masif. Kaum muda progresif banyak mendirikan organisasi pergerakan dengan berbagai tendensi. Salah satunya adalah Indonesia Muda (IM).

Supeni, yang menghabiskan masa remajanya di kota Blitar, juga menjadi anggota IM Cabang Blitar. Ia kemudian dipercaya menjadi wakil ketua Indonesia Muda Cabang Blitar. Dalam rapat-rapat umum yang diselenggarakan IM, Supeni sering tampil sebagai pembicara. Dengan ‘ketajaman’ lidahnya, ia mengecam penindasan pemerintah kolonial terhadap bangsa Indonesia.

Ketika itu ia masih bersekolah di HIK atau sekolah menengah bagi calon guru milik pemerintah Hindia Belanda. Keterlibatannya dalam organisasi pergerakan membuat pimpinan sekolah meradang. Supeni pun dikeluarkan dari HIK. Turut pula dikeluarkan dari sekolah tersebut, Sukarni,  seorang aktivis IM lainnya yang kelak menjadi salah satu tokoh pemuda progresif  pada tahun 1945.

Memasuki era pendudukan Jepang, Supeni  pun hijrah ke Madiun. Namun, ia tidak mundur dari ‘jagad’ aktivisme. Ketika Jepang menghimpun para wanita Indonesia dalam organisasi wanita Fujinkai, Supeni pun turut serta. Namun, ia tidak ter-kooptasi oleh pemerintah fasis Jepang dan hanya menjadikan organisasi tersebut sebagai alat ‘pematangan’ bagi kaum wanita Madiun untuk menyongsong kemerdekaan.

Setelah Indonesia memproklamirkan kemerdekaannya, organisasi wanita Fujinkai bermetamorfosa menjadi Persatuan Wanita Madiun. Supeni diberi amanat untuk  menjadi sekretaris dalam organisasi tersebut.

Di era revolusi kemerdekaan, Supeni banyak melibatkan diri dalam organisasi pergerakan wanita yang sepenuhnya menyokong perjuangan mempertahankan kemerdekaan. Di bulan Juni 1946, Supeni  terpilih sebagai Ketua Kongres Wanita Indonesia (Kowani) cabang Madiun. Dalam periode selanjutnya, Supeni  terpilih sebagai Ketua Umum Kowani  Pusat. Di masa kepemimpinannya inilah, Konferensi Antar Wanita Indonesia berhasil digelar di Yogyakarta bulan September 1949.

Bergelut dalam dunia organisasi bukan berarti Supeni tak terjun ke lapangan tempat berkecamuknya pertempuran pada masa revolusi. Ia dan kawan-kawannya terjun langsung  ke arena pertempuran sebagai tim evakuasi korban dan keluarga korban. Supeni juga terlibat dalam pengumpulan logistik (pangan)  bagi keperluan para pejuang. Padahal pada saat yang sama ia telah berkeluarga.

“Kegiatan organisasi wanita pada masa perang itu sama bahayanya dengan tentara yang ada di garis depan,” ujar Supeni ketika mengisahkan pengalamannya pada masa revolusi.

Setelah pengakuan kedaulatan, Supeni tetap berkiprah dalam organisasi wanita. Di tahun 1950, ia menjadi salah satu pengurus  Persatuan Wanita Republik Indonesia (Perwari) Pusat. Supeni pun ‘melebarkan sayap’  ke dunia politik dengan menjadi anggota Partai Nasional Indonesia (PNI) yang didirikan Bung Karno pada tahun 1927. Ia kemudian  dipercaya sebagai salah satu pengurus dalam  dewan  partai yang lekat dengan ideologi  Marhaenisme ajaran Bung Karno tersebut. Pilihan politik Supeni tersebut  tidaklah ‘ujug-ujug’. Ia memang telah aktif di organisasi IM yang berhaluan nasionalis kerakyatan ketika remaja.

The Irian Lady  

Pada masa demokrasi liberal, Supeni ditugaskan oleh  partai membantu kabinet  Perdana Menteri (PM) Ali Sastroamidjojo yang juga berasal dari PNI dalam persiapan pelaksanaan  Pemilihan Umum (Pemilu) pertama dalam sejarah Republik di tahun 1955. Selain itu, Supeni  juga diajukan oleh partainya sebagai calon anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Konstituante. Ia pun terpilih  menjadi anggota  kedua lembaga itu  dalam pemilu tersebut.

Sifat kepemimpinan yang telah melekat sejak remaja  membuat Supeni kembali dipercaya  menduduki posisi strategis dalam lembaga DPR. Ia dipilih menjadi  ketua Seksi Hubungan  Luar Negeri.  Haluan anti neo-kolonialisme dan imperialisme (Nekolim) sebagaimana yang ‘dianut’ Bung Karno  diperlihatkannya saat ia mengusulkan sebuah resolusi DPR yang berisi dukungan kepada pemerintah Mesir untuk menasionalisasi Terusan Suez di tahun 1956. Ketika itu pemerintahan Mesir dibawah pimpinan Gamal Abdul Nasser yang  berhaluan nasionalis-progresif  dengan berani menasionalisasi  Terusan Suez. Tindakan ini mengakibatkan Mesir diagresi oleh negara-negara imperialis seperti Inggris, Perancis dan Israel. Usulan Supeni itu diterima oleh DPR secara aklamasi.

Watak anti Nekolimnya juga terlihat ketika ia memperjuangkan kembalinya Irian Barat ke pangkuan Indonesia dengan gigih di forum Konferensi Asia-Afrika (KAA) tahun 1955. Kegigihannya  tersebut membuat ia dijuluki  ‘The Irian Lady’ oleh para tamu negara.

Di awal dekade 1960-an, kiprah Supeni dalam  bidang hubungan internasional semakin  bertambah tatkala ia diangkat sebagai  Duta Besar (Dubes) Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia (RI) untuk Amerika Serikat (AS). Tetapi jabatan ini tak lama diembannya. Di tahun 1961, ia kembali  dipercaya untuk memegang dua posisi sekaligus, yakni sebagai  Dubes  Keliling RI serta  Pembantu Menteri  Luar Negeri  dan Hubungan Ekonomi Luar Negeri  Urusan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Ketika memiliki akses ke forum PBB inilah Supeni kembali memperjuangkan kembalinya Irian Barat ke dalam wilayah kedaulatan RI. Ia berjuang bersama Menteri Luar Negeri kala itu, Soebandrio. Selain pembebasan Irian Barat, sebagai Dubes Keliling Supeni juga turut mempersiapkan  pergelaran Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Non-Blok di Beograd tahun 1961. Seperti yang kita ketahui, KTT Non-Blok merupakan wadah perjuangan negara-negara independen dan baru merdeka  yang berupaya melepaskan diri dari pengaruh  kekuatan hegemonik Blok Barat dan Timur.

Supeni  juga telah diberi amanat untuk membantu  persiapan penyelenggaraan KAA ke-2 di  Aljazair pada tahun 1965. Tetapi, disaat hampir bersamaan, kemelut politik pasca meletusnya Gerakan Satu Oktober (Gestok) 1965 membuat haluan  politik luar negeri  Indonesia berangsur berubah. Bung Karno, PKI beserta kekuatan progresif anti Nekolim pun terdesak.

Ditengah kondisi genting tersebut, loyalitas Supeni terhadap panutan politik dan ideologisnya, Bung Karno, tidaklah goyah. Ia setia mendampingi Bung Karno bersama kawan-kawan Bung Karno lainnya seperti dr.Leimena  yang kebetulan luput dari aksi ‘sapu bersih’ kelompok  militer pendukung Orde Baru/Soeharto.

Pada era Orde Baru, Supeni  tetap berjuang dalam partainya, PNI.  Ketika Kongres PNI tahun 1970, ia terpilih menjadi anggota  Majelis Permusyawaratan Partai. Namun Supeni  tidak lagi menjadi ‘person’ penting dalam tubuh partai. Ia dipinggirkan oleh kekuatan mainstream PNI yang pro Orde Baru karena  dianggap dekat dengan PNI ASU (Ali-Surahman) yang Soekarnois dan kiri.  Penyingkiran Supeni  itu makin menjadi   pada saat PNI telah berfusi ke dalam PDI (Partai Demokrasi Indonesia) tahun 1973, serta berlanjut  sepanjang era Orde Baru.

Berhembusnya ‘angin’ reformasi tahun 1998  membuka peluang baru bagi segenap kekuatan Marhaenis-Soekarnois, termasuk Supeni,  untuk bangkit dan mengekspresikan keyakinan politiknya.  Supeni dan kawan-kawan pun mendeklarasikan kembali PNI yang berazaskan Marhaenisme ajaran Bung Karno ditahun 1998. Partai  yang kemudian dikenal sebagai PNI Supeni itu lolos verifikasi  untuk menjadi peserta Pemilu 1999.

PNI  Supeni  tidak berhasil meraih kesuksesan dalam Pemilu 1999. Partai ini kalah pamor dibandingkan PDI Perjuangan, partai yang dipimpin Megawati, salah satu  putri Bung Karno. Tetapi hal itu tak membuat Supeni  goyah akan pilihan politik yang telah ditempuhnya. Baginya, partai  politik adalah instrumen perjuangan ideologis . Dan ia hanya ingin berjuang dalam PNI yang dipimpinnya,karena partai itulah yang ia rasa sesuai dengan ritme  perjuangannya  dalam mewujudkan cita-cita Bung Karno.

Di era  reformasi ini pulalah, terbit dua buah karya intelektualnya yang berupa  buku berjudul  Politik Ketahanan Nasional  Indonesia (1999) dan  Napak Tilas Bapak-Bapak Pejuang Menuju  Indonesia  Merdeka Adil dan Makmur (2001).Kedua buku tersebut merefleksikan pemikiran-pemikiran Supeni  yang menjangkau berbagai bidang, seperti politik, ekonomi, pertahanan serta sejarah. Terbitnya kedua buku itu serta pendeklarasian kembali PNI menunjukkan kegigigihannya sebagai seorang Marhaenis tidak raib meskipun usianya telah demikian lanjut.

Perjuangan wanita Marhaenis ini harus berhenti di tahun 2004, ketika ia menginjak usia  87 tahun. Usia lanjut  yang disertai beragam penyakit  membuat wanita  gigih ini harus beristirahat dalam alam keabadian. Semoga semangat dan idealismenya menginspirasi seluruh kaum muda Marhaenis, terutama para ‘Sarinah’, untuk terus berjuang dalam ‘kawah candradimuka’ revolusi nasional yang belum usai.

HISKI DARMAYANA

Penulis adalah kader Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) Cabang Sumedang

Sumber Artikel: http://www.berdikarionline.com/tokoh/20120228/supeni-figur-pejuang-wanita-marhaenis.html#ixzz36CajFFpq

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on Agustus 17, 2014 by in Suara Umum.

gmni sumedang

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 50.052 pengikut lainnya

Visitors

free counters