gmnisumedang

Pejuang Pemikir-Pemikir Pejuang!

Marxisme Dalam Pandangan Bung Karno

Tidak sulit mencari adanya keterkaitan pemikiran Bung Karno dengan Marxisme. Bung Karno sendiri  mengatakan bahwa ideologi Marhaenisme yang menjadi buah pikirnya merupakan marxisme yang diselenggarakan, dicocokkan dan dilaksanakan di Indonesia (Sjamsudin, 1984). 

Selain korelasi antara Marhaenisme dan Marxisme yang sudah diulas oleh banyak  kalangan, tak ada salahnya bila kita menyimak  beberapa ‘persinggungan’ pemikiran Bung Karno dengan Marxisme.

‘Perjumpaan’ Bung Karno dengan  paham Marxisme  terjadi ketika beliau masih menuntut ilmu di HBS, sekolah menengah era Hindia Belanda. Ketika itu Bung Karno mengenal Marxisme dari seorang guru HBS yang berhaluan sosial-demokrat (sosdem), C.Hortogh (Soyomukti, 2008).

Pada masa bersekolah di HBS itu, putra sang fajar ini tinggal di rumah tokoh Sarekat Islam (SI), H.O.S Cokroaminoto. Dan di rumah itu pula sering diadakan diskusi diantara para tokoh pergerakan mengenai  berbagai hal terkait perjuangan pergerakan  nasional.

Beberapa diantara tokoh pergerakan itu ada yang barideologi Marxis, yakni Muso dan Alimin. Dari kedua orang ini, Bung Karno juga  mengenal Marxisme secara mendalam (Soekarno, 1966).

‘Kegandrungan’ Soekarno muda pada Marxisme tampak ketika ia mengatakan dalam buku autobiografinya yang berjudul Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat (1966): “..pada waktu muda-mudi yang lain menemukan kasihnya satu sama lain, aku mendekam dengan Das Kapital.”

Das Kapital merupakan salah satu karya besar Karl Marx selaku pencetus Marxisme, yang mengupas secara mendalam  mengenai  kontradiksi dalam sistem produksi kapitalisme.

Kekagumannya terhadap Marxisme juga terlihat dalam  artikelnya yang berjudul  Memperingati 50 Tahun Wafatnya Karl Marx,  yang dimuat dalam koran Fikiran Ra’jat  terbitan tahun 1933. Dalam artikelnya tersebut, Bung Karno mengemukakan kekagumannya pada Karl Marx.

Berikut ungkapan kekaguman Bung Karno terhadap filsuf asal Jerman tersebut :

“Dari muda sampai wafatnya, manusia yang hebat ini tiada henti-hentinya membela dan memberi penerangan pada si miskin, bagaimana mereka itu sudah menjadi sengsara, dan bagaimana jalannya mereka itu akan mendapat kemenangan: tiada kesal dan capeknya ia bekerja dan berusaha untuk pembelaan itu: selagi duduk di atas kursinya, di muka meja tulisnya, begitulah ia pada 14 Maret 1883…melepaskan nafasnya yang penghabisan.”

Dalam artikel yang sama,  Bung Karno juga  menggagas ‘perkawinan’ antara paham nasionalisme di dunia Timur dengan Marxisme, sehingga melahirkan nasionalisme baru, suatu ilmu baru, satu iktikad baru, satu senjata perjuangan yang baru dan satu sikap hidup yang baru (Soekarno, 1964).

Tak hanya itu, dengan mengadopsi analisis Marx tentang nilai lebih dalam hubungan industrial kapitalisme, Bung Karno  menganjurkan kaum buruh Hindia untuk melawan dan menghilangkan tiap stelsel kapitalisme, serta menggantikannya dengan stelsel produksi yang sama rata sama rasa.

Dalam artikel berjudul Bolehkah Serikat Sekerdja Berpolitik?  yang ia tulis pada tahun 1933 serta dimuat di Fikiran Ra’jat, ia menegaskan:

“..antara ‘modal’ dan ‘kerja’ adalah suatu pertentangan hakekat, suatu antitesa yanng tidak bisa dihapus , walaupun oleh kepandaiannya para profesor-profesor botak dari segala sekolahan-sekolahan tinggi. Antara ‘modal dan ‘kerja  itu ada tabrakan kebutuhan, oleh karena ‘modal’ itu, sebagaimana secara terang-benderang diterangkan oleh teori dialektika, meerwardee,Verelendung d.l.s, adalah hidup daripada kerja, menguruskan kerja. Oleh karena itu, maka benar sekalilah putusan kongres kaum buruh Surabaya, bahwa pergerakan sekerja harus melawan tiap stelsel kapitalisme, menghilangkan tiap stelsel kapitalisme, mengejar stelsel produksi yang sama rata sama rasa.”

Pengaruh Marxisme terhadap pemikiran Bung Karno yang begitu kental membuat seorang tokoh pergerakan nasional, Dr. Tjipto Mangunkusumo, mengatakan  dalam sebuah koran yang bernama Hong Po  (1941) bahwa Marxisme telah  “membakar Soekarno punya djiwa”.

Di awal era Demokrasi Terpimpin, Bung Karno kembali mengutarakan pujiannya pada ajaran Karl Marx. Kali ini, ia memuji salah satu karya Marx, Manifesto Komunis, dalam pidato kenegaraan memperingati HUT Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1959 yang berjudul “Penemuan Kembali Revolusi Kita”.

Berikut petikan pidato tersebut :

“Siapa, kalau ia benar-benar manusia, dan bukan makhluk tanpa arah, yang membantah kebenarannya benang merah dalam ‘Manifesto Komunis’, bahwa sebagian besar umat manusia ini ditindas, di”onderdrukt”dan di-uitgebuit oleh sebagian yang lain, sehingga akhirnya kaum proletar tak akan kehilangan barang lain daripada rantai belenggunya sendiri. Mereka sebaliknya akan memperoleh satu dunia  baru. Hai proletar di dunia, bersatulah!

Kalimat-kalimat atau intisari fikiran yang demikian itu mengandung kebenaran-kebenaran yang tak boleh diragu-ragukan atau diamendir. Dasar jiwanya adalah Budi-Kemanusiaan, Hati Nurani Kemanusiaan, Het Geweten van de mens, “The Conscience of Man’. Ia bukan piagam yang hanya mengenai satu bangsa saja, seperti misalnya Magna Charta-nya orang Inggris. Ia bukan pakta antara beberapa negara yang berkuasa saja, seperti misalnya Atlantic Charter. Ia bukan satu dasar untuk menyusun  sesuatu Pax daripada suatu negara, seperti Pax Britanica, atau Pax Romana atau Pax Americana, atau Pax Sovietica, tidak! Ia adalah dasar untuk menyusun Pax yang meiliputi seluruh kemanusiaan, yaitu Pax Humanica, Paxnya seluruh makhluk manusia yang mendiami bumi ini.”

Dalam cuplikan pidato tersebut, Bung Karno secara tegas mengakui bahwasanya  Manifesto Komunis yang menjadi salah satu inti dari  Marxisme merupakan buah pikir yang mengandung nilai universal. Dan, hal tersebut beliau nyatakan dalam sebuah pidato kenegaraan  yang dibacakan dalam event ‘sakral’, yakni peringatan kelahiran Republik  Indonesia! Suatu hal yang tak akan mungkin terjadi pada era Orde Baru hingga reformasi kini.

Begitulah sekelumit pandangan Bung Karno  mengenai  Marxisme, yang juga menggambarkan besarnya pengaruh Marxisme dalam pemikiran Bung Karno selaku founding fathers negeri ini.  Namun, salah satu ideologi  yang berpengaruh pada pemikiran Bung Karno ini telah dilarang hidup dan berkembang  di negeri ini sejak tahun 1966. Pada tahun yang sama, Bung Karno dilucuti otoritasnya sebagai  Presiden oleh  militer sayap kanan pimpinan Soeharto. Dan sejak itu pula, Indonesia  terkungkung dalam ‘terali besi’ penjajahan gaya baru.

Hiski Darmayana,

kader Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI)

*) dimuat di: http://www.berdikarionline.com/bung-karnoisme/20130812/marxisme-dalam-pandangan-bung-karno.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 12, 2013 by in si penyambung lidah rakyat.

gmni sumedang

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 50.072 pengikut lainnya

Visitors

free counters